Senin, 19 Agustus 2019

Pemetaan materi

Menggunakan
prinsip-prinsip dasar
penelitian sejarah
Orientasi ke masa
depan (punya
perspektif untuk
masa depan).
Kelas X , Semester 2
Standar
Kompetensi
Kompetensi Dasar Nilai Budaya
Dan Karakter
Bangsa
Kewirausahaan/
Ekonomi Kreatif
2. Menganalisis
peradaban
Indonesia dan
dunia
2.1 Menganalisis
kehidupan awal
masyarakat
Indonesia
2.2
Mengidentifikas
i peradaban
awal
masyarakat di
dunia yang
berpengaruh
terhadap
peradaban
Indonesia
2.3 Menganalisis
asal-usul dan
persebaran
manusia di
kepulauan
Indonesia
Kerja keras, kreatif,
rasa ingin tahu,
cinta tanah air,
gemar membaca,
peduli lingkungan,
tanggung jawab
Percaya diri
(keteguhan hati,
optimis).
Berorientasi pada
tugas (bermotivasi,
tekun/tabah,
bertekad, enerjik).
Pengambil resiko
(suka tantangan,
mampu memimpin)
Orientasi ke masa
depan (punya
perspektif untuk
masa depan).
www.sumono.com

Kamis, 15 Agustus 2019



PERUBAHAN DAN BERKELANJUTAN DALAM SEJARAH


KONSEP PERUBAHAN DALAM SEJARAH

Sejarah merupakan suatu proses perubahan yg berkelanjutan (konstinuitas) dan yg tidak erkelanjutan (diskontinuitas)
Factor pengerak perubahan dapat berasal dari lingkungan itu sendiri atau dari luar lingkungan. Peristiwa proklamasi merupakan salah saty perubahan sejarah Indonesia.
Konsep waktu dalam sejarh menujukan adanya perubahan. Perubahan dalam sejarah dapat berlangsung secara lambat (Evolusi) dan juga cepat (revolusi)
Perubahan dapat terjadi pada berbagai aspek kehidupan seperti; ekonomi,politik,sosial budaya.perubahan merupakan salah satu konsep esensial dari peristiwa sejarah yang terjadi pada waktu lalu sampai saat ini.

KONSEP BERKELANJUTAN DALAM SEJARH

Waktu dalam sejarah bersifat sinambung arinya masa lalu menentukan masa sekarang dan masa yg akan datang. Imu sejarah mempelajari peristiwa yg terjadi masa lampau yg memiliki pengertian sangat luas. Berkelanjutan dalam peristiwa sejarah disebut konstinuitas. Proses perubahan atau perkembangan kehidupan masyarakat yang tidak berkelanjutan.



Post test
1.jelaskan maksud peristiwa sejarah merupakan suatu proses yang berkelanjutan?
2.Jelaskan sejarah memiliki fungsi instruktif?
3.Jelaskan pengertian konstinuitas dan diskonstinuitas?

Jawaban.
1.     Peristiwa sejarah saling terkait anatara satu dengan yg lainnya dan terus berjalan seiring dengan perjalanan waktu.
2.     Bermanfaat bagi kehidupan manusia.
3.     Peristiwa sejarah yang berkelanjutan, perubahan dan perkembangan aspek masyarakat yg  tidak berkelnjutan.



Materi kelas X A1,A4,XS3





PERUBAHAN DAN BERKELANJUTAN DALAM SEJARAH

KONSEP PERUBAHAN DALAM SEJARAH

Sejarah merupakan suatu proses perubahan yg berkelanjutan (konstinuitas) dan yg tidak erkelanjutan (diskontinuitas)
Factor pengerak perubahan dapat berasal dari lingkungan itu sendiri atau dari luar lingkungan. Peristiwa proklamasi merupakan salah saty perubahan sejarah Indonesia.
Konsep waktu dalam sejarh menujukan adanya perubahan. Perubahan dalam sejarah dapat berlangsung secara lambat (Evolusi) dan juga cepat (revolusi)
Perubahan dapat terjadi pada berbagai aspek kehidupan seperti; ekonomi,politik,sosial budaya.perubahan merupakan salah satu konsep esensial dari peristiwa sejarah yang terjadi pada waktu lalu sampai saat ini.

KONSEP BERKELANJUTAN DALAM SEJARH

Waktu dalam sejarah bersifat sinambung arinya masa lalu menentukan masa sekarang dan masa yg akan datang. Imu sejarah mempelajari peristiwa yg terjadi masa lampau yg memiliki pengertian sangat luas. Berkelanjutan dalam peristiwa sejarah disebut konstinuitas. Proses perubahan atau perkembangan kehidupan masyarakat yang tidak berkelanjutan.



Post test
1.jelaskan maksud peristiwa sejarah merupakan suatu proses yang berkelanjutan?
2.Jelaskan sejarah memiliki fungsi instruktif?
3.Jelaskan pengertian konstinuitas dan diskonstinuitas?

Jawaban.
1.     Peristiwa sejarah saling terkait anatara satu dengan yg lainnya dan terus berjalan seiring dengan perjalanan waktu.
2.     Bermanfaat bagi kehidupan manusia.
3.     Peristiwa sejarah yang berkelanjutan, perubahan dan perkembangan aspek masyarakat yg  tidak berkelnjutan.

Rabu, 14 Agustus 2019



Materi kelas X A1,A4,XS3
 

 
 
PERUBAHAN DAN BERKELANJUTAN
 DALAM SEJARAH

KONSEP PERUBAHAN DALAM SEJARAH

Sejarah merupakan suatu proses perubahan yg berkelanjutan (konstinuitas) dan yg tidak erkelanjutan (diskontinuitas)
Factor pengerak perubahan dapat berasal dari lingkungan itu sendiri atau dari luar lingkungan. Peristiwa proklamasi merupakan salah saty perubahan sejarah Indonesia.
Konsep waktu dalam sejarh menujukan adanya perubahan. Perubahan dalam sejarah dapat berlangsung secara lambat (Evolusi) dan juga cepat (revolusi)
Perubahan dapat terjadi pada berbagai aspek kehidupan seperti; ekonomi,politik,sosial budaya.perubahan merupakan salah satu konsep esensial dari peristiwa sejarah yang terjadi pada waktu lalu sampai saat ini.

KONSEP BERKELANJUTAN DALAM SEJARH

Waktu dalam sejarah bersifat sinambung arinya masa lalu menentukan masa sekarang dan masa yg akan datang. Imu sejarah mempelajari peristiwa yg terjadi masa lampau yg memiliki pengertian sangat luas. Berkelanjutan dalam peristiwa sejarah disebut konstinuitas. Proses perubahan atau perkembangan kehidupan masyarakat yang tidak berkelanjutan.

  Post test

1.jelaskan maksud peristiwa sejarah merupakan suatu proses yang berkelanjutan?
2.Jelaskan sejarah memiliki fungsi instruktif?
3.Jelaskan pengertian konstinuitas dan diskonstinuitas?

Jawaban.
1.     Peristiwa sejarah saling terkait anatara satu dengan yg lainnya dan terus berjalan seiring dengan perjalanan waktu.
2.     Bermanfaat bagi kehidupan manusia.
3.     Peristiwa sejarah yang berkelanjutan, perubahan dan perkembangan aspek masyarakat yg  tidak berkelnjutan.

perubahan dan kesinambungan Bab II



PERUBAHAN DAN BERKELANJUTAN DALAM SEJARAH

KONSEP PERUBAHAN DALAM SEJARAH
Sejarah merupakan suatu proses perubahan yg berkelanjutan (konstinuitas) dan yg tidak erkelanjutan (diskontinuitas)
Factor pengerak perubahan dapat berasal dari lingkungan itu sendiri atau dari luar lingkungan. Peristiwa proklamasi merupakan salah saty perubahan sejarah Indonesia.
Konsep waktu dalam sejarh menujukan adanya perubahan. Perubahan dalam sejarah dapat berlangsung secara lambat (Evolusi) dan juga cepat (revolusi)
Perubahan dapat terjadi pada berbagai aspek kehidupan seperti; ekonomi,politik,sosial budaya.perubahan merupakan salah satu konsep esensial dari peristiwa sejarah yang terjadi pada waktu lalu sampai saat ini.

KONSEP BERKELANJUTAN DALAM SEJARH
Waktu dalam sejarah bersifat sinambung arinya masa lalu menentukan masa sekarang dan masa yg akan datang. Imu sejarah mempelajari peristiwa yg terjadi masa lampau yg memiliki pengertian sangat luas. Berkelanjutan dalam peristiwa sejarah disebut konstinuitas. Proses perubahan atau perkembangan kehidupan masyarakat yang tidak berkelanjutan.
Post test
1.jelaskan maksud peristiwa sejarah merupakan suatu proses yang berkelanjutan?
2.Jelaskan sejarah memiliki fungsi instruktif?
3.Jelaskan pengertian konstinuitas dan diskonstinuitas?

Jawaban.
1.     Peristiwa sejarah saling terkait anatara satu dengan yg lainnya dan terus berjalan seiring dengan perjalanan waktu.
2.     Bermanfaat bagi kehidupan manusia.
3.     Peristiwa sejarah yang berkelanjutan, perubahan dan perkembangan aspek masyarakat yg  tidak berkelnjutan.



 




Selasa, 13 Agustus 2019

Pergerakan nasional Indinesia

C. Usaha Mempersatukan Partai-Partai.
Di Indonesia terdapat berbagai pergerakan yang terpisah-pisah satu sama lain. Keadaan ini kurang menguntungkan bagi perjuangan bangsa Indonesia untuk menuju Indonesia merdeka. Beberapa tokok pergerakan segera menyadari keadaan ini. Mereka berusaha mempersatukan organisasi-organisasi pergerakan yang ada pada waktu itu.

1.      Permufakatan Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia (PPPKI).
Permufakatan Perhimpunan-Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia (PPPKI) didirikan pada tanggal 17 Desember 1927. Anggopta PPPKI terdiri atas Partai Nasional Indonesia, Partai Serikat Islam, Budi Utomo, Pasundan, SumatranenBond, Kaum Betawi, dan Indonesische Studie Club. Tujuan PPPKI adalah :
a.       Menyamakan arah aksi kebangsaan serta memperkuat dan memperbaiki organisasi dengan melakukan kerjasama diantara anggota-anggotanya,
b.      Menghindarkan perselisihan diantara para anggotanya yang dapat memperlemah aksi kebangsaan.Pengurus PPPKI disebut Majelis Pertimbangan yang terdiri atas ketua, penulis, bendahara, dan wakil-wakil dari partai-partai yang tergabung didalamnya.

2.      Gabungan Politik Indonesia (GAPI).
GAPI adalah organisasi kerja sama antara partai-partai politik di Indonesia. Organisasi ini didirikan pada tanggal 21 Mei 1939. GAPI berdiri atas prakarsa Muhammad Husni Thamrin. Anggota GAPI adalah Parindra, Pasundan,Gerindo, Persatuan Minahasa, PSII, PII, dan Perhimpunan Politik Katolik Indonesia. GAPI membentuk pengurus yang disebut Secretariat Tetap. Pengurus Sekretariat Tetap dijabat oleh Abikusno Cokrosuyoso dari PSII 9Penulis Umum ), Muhammad Husni Thamrin dari Parindra (bendahara), dan Mr. Amir Syarifuddin dari Gerindo (pembantu penulis). GAPI beberapa kali mengadakan kongres. Pada Kongres Rakyat Indonesia yang diselenggarakan pada tanggal 23-25 Desember 1939 dihasilkan beberapa keputusan sebagai berikut :
a.       Menuntut Indonesia berparlemen. Tuntutan ini dilakukan sebagai reaksi atas ditolaknya Petisi Sutarjo dalam Volskraad sehingga Volskraad dianggap bukan parlemen.
b.      Diakuinya Merah Putih sebagai bendera persatuan, Indonesia Raya sebagai lagu persatuan, dan Bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan.


D. Pergerakan Kaum Wanita.
Pada awalnya pergerakan wanita Indonesia dilakukan oleh perorangan. Pelopor pergerakan wanita pada masa itu adalah R.A Kartini dan R. Dewi Sartika . Keduanya ingin mengangkat derajat kaum wanita melalui pendidikan. Perhatian yang besar dari R.A Kartini dan R. Dewi Sartika terhadap kaum wanita telah mengilhami pergerakan kaum wanita untuk membentuk organisasi. Pada awalnya tujuan organisasi perempuan itu untuk memperbaiki kedudukan sosialnya. Namun, dalam perkembangannya organisasi itu juga berwawasan kebangsaan.

1.      Kongres I Perempuan Indonesia.
Pada tanggal 22 – 25 Desember 1928 beberapa perkumpulan perkumpulan wanita Indonesia mengadakan Kongres Perempuan Indonesia. Tujuan kongres adalah mempersatukan cita-cita dan usaha untuk memajukan wanita Indonesia. Dalam kongres tersebut antara lain diputuskan mendirikan gabungan perkumpulan wanita yang bernama Perserikatan Perempuan Indonesia (PPI).

2.      Istri Sedar (IS).
Pada tangga 22 Maret 1930 di Bandung didirikan perkumpulan Istri Sedar. Pendirinya adalah Nona Suwarni Joyoseputro. Tujuannya menuju pada kesadaran wanita Indonesia dan derajat hidup Indonesia untuk mempercepat dan menyempurnakan Indonesia merdeka. Meskipun bukan merupakan organisasi politik, tetapi dalam kampanyenya Istri Sedar sering menyarakan sikap antipenjajah. Oleh sebab itu, organisasi ini mendapat pengawasan dari Pemerintah Hindia Belanda.

E. Sumpah Pemuda
1.      Pergerakan Pemuda Berdasarkan Kedaerahan para pemuda tidak tinggal diam melihat penderitaan yang dialami bangsanya. Mereka segera mendirikan perkumpulan-perkumpulan kepemudaan. Mula-mula perkumpulan itu bersifat kedaerahan. Akhirnya, perkumpulan –perkumpulan tersebut menjadi bersifat nasional. Perkumpulan- perkumpulan kepemudaan yang bersifat kedaerahan antara lain :
a.      Tri Koro Darmo
Tri Koro Darmo didirikan pada tanggal 7 maret 1915 di gedung Kebangkitan Nasional, Jakarta. Tri Koro Darmo artinya Tiga Tujuan Mulia. Tri Koro Darmo didirikan oleh dr. Satiman Wiryosanjoyo (ketua), Wongsonegoro (wakil ketua), dan Sutomo (sekretaris). Sebagian beasar anggotannya adalah murid-murid sekolah menengah asal Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pada kongres I yang diselenggarakan di Solo pada tanggal 12 Juni 1918, nama Tri Koro Darmo diubah menjadi Jong Javanen Bond (Jong Java).
b.      Jong Minahasa
Perkumpulan ini didirikanpada tanggal 6 Januari 1918. tujuannya adalah mempererat rasa persatuan sesama pemuda yang berasal dari Minahasa dan memajukan kebudayaan daerah Minahasa. Tokoh-tokohnya antara lain : T.A. Kandou, J.S. Warouw, L. Palar, dan R.C.L Senduk.

2.      Pergerakan Pemuda dalam Bentuk Kelompok Belajar
a.      Indonesiche Studie Club (ISC)
Didirikan di Surabaya pada tanggal 11 Juni 1924. pendirinya adalah dr. Sutomo. Tujuan ISC adalah memberi semangat kaum terpelajar agar memiliki kesadaran terhadap masyarakat, memperdalam pengetahuan politik, serta mendiskusikan masalah-masalah pelajaran dan perkembangn sosial politik Indonesia. ISC kemudian menjadi Partai Persatuan Bangsa Indonesia.
b.      Algemeene Studie Club (ASC)
Didirikan di Bandung oleh Ir. Soekarno dan Ir. Anwari. Tujuannya sama dengan ISC. Asas perjuangannya adalah nonkooperasi. ASC kemudian menjadi Partai Nasional Indonesia.

3.      Pergerakan Pemuda Berdasarkan Kebangsaan dan Keagamaan
a.      Perhimpunan Indonesia (PI)
Didirikan di Belanda pada tahun 1908. Mula-mula bernama Indonesiche Vereeniging, pada tahun 1925 diubah namanya menjadi Perhimpunan Indonesia. Pada tahun 1927 pemerintah Belanda menahan para pengurus PI antara lain : Moh. Hatta, Nazir Datuk Pamuncak, A. M. Joyodiningrat, dan Ali Sastroamijoyo. Mereka kemudian diadili di pengadialan Den Haag, Belanda.
b.      Jong Islamienten Bond
Perkumpulan ini didirikan pada tanggal 1 Januari 1926 oleh anggotanya yang keluar dari Jong Java. Tokoh-tokohnya antara lain : R. Sam Haji Agus Salim, Moh. Rum, Wiwoho, Hasim, Sadewo, M. Juari, dan Kasman Singodimejo.

Organisasi Pergerakan Nasional Budi Utomo menghadapi Kekuasaan Kolonial Hindia Belanda Tahun 1908 Budi Utomo adalah organisasi pergerakan modern yang pertama di Indonesia dengan memiliki struktur organisasi pengurus tetap, anggota, tujuan dan juga rencana kerja dengan aturan-aturan tertentu yang telah ditetapkan. Budi utomo pada saat ini lebih dikenal oleh masyarakat sebagai salah satu STM yang memiliki siswa yang suka tawuran, bikin rusuh, bandel, dan sebagainya. Biasanya anak sekolah tersebut menyebut dengan singkatan Budut / Boedoet (Boedi Oetomo). Pada artikel kali ini yang kita sorot adalah Budi Utomo yang organisasi jaman dulu, bukan yang STM.
Budi Utomo didirikan oleh mahasiswa STOVIA dengan pelopor pendiri Dr. Wahidin Sudirohusodo dan Sutomo pada tanggal 20 Mei 1908 yang bertujuan untuk memajukan Bangsa Indonesia, meningkatkan martabat bangsa dan membangkitkan Kesadaran Nasional. Tanggal 20 Mei 1908 biasa diperingati sebagai Hari Kebangkitan Nasional Indonesia.
Sebagai suatu organisasi yang baik, Budi Utomo memberikan usulan kepada pemerintah Hidia Belanda sebagai mana berikut ini :
1.      Meninggikan tingkat pengajaran di sekolah guru baik guru bumi putera maupun sekolah priyayi.
2.      Memberi beasiswa bagi orang-orang bumi putera.
3.      Menyediakan lebih banyak tempat pada sekolah pertanian.
4.      Izin pendirian sekolah desa untuk Budi Utomo.
5.      Mengadakan sekolah VAK / kejuruan untuk para bumi putera dan para perempuan.
6.      Memelihara tingkat pelajaran di sekolah-sekolah dokter jawa.
7.      Mendirikan TK / Taman kanak-kanak untuk bumi putera.
8.      Memberikan kesempatan bumi putra untuk mengenyam bangku pendidikan di sekolah rendah eropa atau sekolah Tionghoa - Belanda.

Kongres pertama budi utomo diadakan di Yogyakarta pada oktober 1908 untuk mengkonsolidasikan diri dengan membuat keputusan sebagai berikut :
1.      Tidak mengadakan kegiatan politik.
2.      Bidang utama adalah pendidikan dan kebudayaan.
3.      Terbatas wilayah jawa dan madura.
4.      Mengangkat R.T. Tirtokusumo yang menjabat sebagai Bupati Karanganyar sebagai ketua.

Pemerintah Hindia-Belanda mengesahkan Budi Utomo sebaga badan hukum yang sah karena dinilai tidak membahayakan, namun tujuan organisasi Budi Utomo tidak maksimal karena banyak hal, yakni :
1.      Mengalami kesulitan finansial
2.      Kelurga R.T. Tirtokusumo lebih memperhatikan kepentingan pemerintah kolonial daripada rakyat.
3.      Lebih memajukan pendidikan kaum priyayi dibanding rakyat jelata.
4.      Keluarga anggota-anggota dari golongan mahasiswa dan pelajar.
5.      Bupati-bupati lebih suka mendirikan organisasi masing-masing.
6.      Bahasa belanda lebih menjadi prioritas dibandingkan dengan Bahasa Indonesia.
7.      Pengaruh golongan priyayi yang mementingkan jabatan lebih kuat dibandingkan yang nasionalis.

Keterangan :
Bumi Putera adalah b
Nasionalisme, Islam, dan Kebangkitan Indonesia
Gerakan kebangkitan nasional muncul sebagai gerakan modern pada pergantian abad ke-19 dan ke-20. Munculnya Budi Utomo [1908], Syarikat Dagang Islam atau SDI [1911] yang kemudian berubah menjadi Syarikat Islam atau SI [1912], Muhammadiyah [1912], kemudian Nahdlatul Ulama [1926], dan Sumpah Pemuda [1928], semua itu diyakini sebagai gerakan dan artikulasi politik yang menjadi fondasi kesadaran nasionalisme, yang kelak menjadi faktor pendorong utama dalam perjuangan meraih kemerdekaan bangsa pada 1945.
Sebelumnya gerakan rakyat melawan kolonialisme berlangsung secara sporadis dan tak terorganisasi secara baik. Namun setelah lahirnya organisasi-organisasi tadi, gerakan rakyat kian menemukan bentuk yang jelas dan arah yang pasti tentang masa depan bangsa yang diinginkan.
Ide persatuan bangsa berbasis Islam yang diusung H. Agus Salim menjadi antitesis terhadap gerakangerakan sukuistik atau kesukuan yang marak ketika itu seperti Jong Java, Jong Sunda, Jong Betawi, Jong Sumatera, dan lain-lain. Salim menginisiasi lahirnya Jong Islamitten Bond [JIB] yang melampaui sentimen-sentimen kesukuan. Sebab, kendati Islam bersifat “sektarian”, namun ideologi JIB adalah ideologi persatuan nasional atau kebangsaan, melebihi ideologi keislaman. Salim melihat bahwa Islamlah ketika itu satu-satunya ideologi yang bisa mempersatukan seluruh bangsa.
Dari sini pula kemudian lahir persatuan pemuda Indonesia yang dikenal sebagai Sumpah Pemuda pada 1928, yang mempersatukan segenap Jong, dan menjadi katalisator bagi proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 1945.
Hampir 100 tahun setelah kebangkitan nasional pada awal abad ke-20, kita juga menyaksikan lahirnya kebangkitan nasional yang lain, yaitu gerakan reformasi pada tahun 1998. Gerakan reformasi Mei 1998 telah mengantarkan bangsa Indonesia pada “kemerdekaan” jilid kedua, yaitu lahirnya demokrasi dan kebebasan politik. Hal ini menunjukkan bahwa gejala kebangkitan bukan merupakan puncak, melainkan sebuah awal dari peristiwa besar. Gejala kebangkitan hanya menandai proses menuju suatu masa depan yang diimpikan.
Belajar dari sejarah itu, memasuki seabad kebangkitan nasional ini, sebaiknya kita gelorakan kembali spirit untuk merajut kembali rasa nasionalisme, semangat kebersamaan membangun rasa keindonesiaan dengan mengubur kepentingan kelompok atau golongan yang merongrong kohesi nasional. Kita harus bersatu padu membangun kebersamaan Indonesia yang sedang sakit. Janganlah kita masih terkotak-kotak karena kepentingan-kepentingan kelompok atau golongan, kesukuan dan partai. Sudah banyak pembelajaran yang patut kita renungkan dan mesti kita sikapi. Lihat hasil pertikaian antar-kelompok yang pernah terjadi.
Teroris pun dengan leluasa keluar masuk di negeri tercinta ini, dan berhasil memporak-porandakan rasa kenyamanan yang telah kita bangun bersama pemerintah. Semua ini sungguh melukai nalar sehat dan nurani rakyat yang senantiasa damba pada perdamaian. Peristiwa ini pasti akan menyisakan barisan sakit hati atau ketidak-puasan kelompok-kelompok tertentu.
Kadangkala muncul sekelompok orang yang merasa berhasil, merasa paling besar, merasa paling penting, merasa paling berjasa, sehingga melunturkan rasa kepedulian dan kebersamaan serta tujuan akhir perjuangan para pendahulu kita. Empati kita terkikis, rasa memiliki dan menjadi bagian warga negara ini luntur karena ego dan kepentingan kelompok atau golongan serta keserakahan kita yang ingin mendapatkan lebih dan tidak mau berbagi. Padahal tanpa adanya dukungan dan kebersamaan dari orang lain maka sebenarnya kita tidak bisa berbuat dan mendapatkan apa-apa serta tak punya arti apa-apa.
Maka hal terpenting yang kita harus lakukan saat ini adalah menyatukan kembali nasionalisme keindonesiaan kita yang tercabik-cabik. Lalu karena dengan semangat kebersamaan akhirnya berhasil ditransformasikan menjadi gerakan kebangkitan nasional yang modern, rasional dan bersatu. Muaranya pun jelas, yaitu tujuan bersama meraih kemerdekaan bangsa.
Kalau kita tidak menggelorakan semangat keindonesiaan lalu diwujudkan dengan karya nyata yang untuk memajukan rakyat, maka 20 atau 30 tahun yang akan datang kita tidak akan menyaksikan perubahan besar apa pun, dan kita akan tetap menjadi bangsa yang kerdil dan terkucil dalam pergaulan dunia. Dan mimpi para pejuang dan pendiri negeri ini yang ingin menjadikan negeri ini menjadi negeri besar, adil dan makmur, gemah ripah loh jinawi toto tentrem kartoraharjo akan kandas dan hanya akan tetap menjadi mimpi. Saatnya kita bangun bersama semangat nasionalisme untuk membangun dan mewujudkan mimpi besar itu dan memberikan yang terbaik untuk anak cucu kita.